Rabu, 25 Mac 2009

NAJIB:-Badai Glokal semakin ganas


Hembusan angin "Glokal" sudah mula bertiup kencang, kali ini ianya mula membadai Darul Ridzuan. Angin tersebut nampaknya tidak berseorangan dalam misinya, ia juga membawa gumpalan awan menutupi hampir segenap ruang diangkasa. Angin "Glokal" bukanlah kali pertama menghembuskan helanya, ianya sudahpun bermula lebih awal sebelum itu.Bahkan diDarul Ridzuan sudahpun merasai tiupan berserta gumpalan awan tersebut, ia singgah serta telah membuatkan bumi negeri itu kelam keseluruhanya.



Tidak seperti diBukit Selambau Darul Aman, kali ini ruang rakyat untuk berhimpun tidak lagi dihujani gas pemedih mata mahupun tembakkan air kimia.Sebaliknya, lapangan yang menjadi tempat rakyat berhimpun ditutup terus tanpa banyak bicara.



Aku melihat senario ini sebagai perkara biasa, tindakan sedemikian sudah dijangka dari awal.Mengimbau sejarah bermula suara pembaharu diMalaysia sekitar 98 dahulu, Penguasa bertindak pantas mencekup pencetusnya dan dihumban kerumah pasung.Cara ini terpaksa diambil demi mempertahankan Survival gerombolan agar tidak terjerumus kelembah kehancuran pada waktu itu. Tidak cukup dengan langkah tersebut, sang penguasa yang menjalankan "Penerapan nilai-nilai Islam" (apa nama) juga tangkas memintal awan menjadi gumpalan besar bagi menutup segala sinar kebenaran.(kawalan media).



Namun demikian, sebaik "Hadhari" mengambil tempat. Jelas terpamer keberanian dengan melepaskan sang pencetus gerakkan pembaharu dari terus dikurung dirumah pasung. Imam "Hadhari"juga mencucuk dengan jarinya kearah gumpalan awan kelam tadi....agar ada sedikit sinar menembusi bagi menunjukkan keterbukaannya.Malangnya "kusangka panas hingga kepetang, tetapi hujan gerimis ditengah hari", Imam yang punya keris ditangan rupanya tidak berani menikam sebaliknya hanya sekadar mampu memegang hulu keris tersebut.Janji membela kebenaran hanya menjadi retorik sang imam tadi.Akibatnya, pohon Pembaharu mula berakar dan berdiri kukuh.Ranting perubahan menusuk melalui jendela mahligai air mata rakyat di Putra Jaya.Hal ini amatlah tidak disenangi oleh sebilangan besar para aparat gerombolan, tiada jalan lain....imam "Hadhari" mesti dinyahkan dari tampuk kekuasaan.



Kini "glokal" sudah mula merencana strategi untuk berkuasa, segala langkah yang diambail tidak ubah seperti yang "apa nama" itu.Pendek kata, hanya jenama sahaja yang berubah manakala barangnya tetap sama.Darul Ridzuan telah dipilih untuk menjadi negeri pertama merasai hembusan angin"glokal" ini, menyusul kemudian ialah Darul Aman dan selepas itu ia akan merebak kesemua Darul-Darul yang ada kecuali Darussalam.



Persoalan mula timbul dihati rerumput yang kecil namun banyak (marhaen), apakah Pohon Perubahan mampu hidup subur dan seterusnya membesar dan memanjangkan rantingnya agar mampu membelah gumpalan awan kelam "Glokal"? pada aku, jawapannya ada pada rerumput kecil tapi bayak itu, cumanya mungkin sahaja rerumput masih berasa kerdil serta segan untuk menjalar dan membelit pohon perubahan agar terus kukuh berdiri.Hmm...harap kecerahan akan kembali menyinari bumi bertuah ini.

Tiada ulasan:

Catat Komen