Selasa, 24 Mac 2009

DARUL AMAN:- BERMULANYA ERA GLOKAL...


Pagi ini deraian hujan sambil diringi kebingitan telah memecah keheningan suasana disekitar lingkungan kediamanku. Kelihatan asap atau wap disana-sini yang tercetus disebabkan keadaan bumi mungkin terlalu panas sehari dua ini,makanya kehadiran hujan amatlah dinantikan oleh makhluk peminjam keseluruhannya.



Namun, kebingitan deraian hujan sambil diringi wap atau kabus ini....sesungguhnya tidak sama dengan kebingitan dan kepulan asap diSekitar DARUL AMAN malam tadi. Umumnya kesemua rakyat negara ini telah sedia maklum akan jenis Demokrasi yang dipraktikkan dinegara ini.Cumanya mungkin ianya sudah agak lama tidak bersifat seperti tahun-tahun sebelumnya, namun peristiwa diDarul Aman malam tadi....jelas menunjukkan Demokrasi ini masih tetap utuh.



Bersempena dengan kemeriahan diSungai Petani semalam, Aku mahu memberikan tepukkan gemuruh buat para pimpinan yang sedang sibuk berhimpun menyambut ulangtahun "gerombolannya" diibu negara saat ini. Dan aku juga tabik hormat kepada bakal Presiden sebuah parti yang berjenama inggeris ini, walaupun kesemua mereka dikatakan pembela Melayu nombor satu. Tabik ini adalah merupakan sesuatu yang mampu aku berikan sesuai dengan laungan bakal Presiden tersebut agar mengubah gaya hidup. Makanya, jika kebiasaannya kita berjabat tangan tanda keluhuran nurani, kali ini tabik "spring" menjadi pengganti selaku petanda aku sudah bersedia untuk menjadi umat melayu "Glokal".



Tahniah kuucapkan kepada bakal Presiden tersebut, kerana berjaya menyambung era gelita rakyat. Tahniah juga kerana menutup sinar kecil yang baru memancarkan cahayanya mac lalu.Terlihat jelas bahawa kamu adalah pilihan tepat oleh bekas Presiden yang dikatakan mempunyai saiz kepala sebesar 22 inc itu.Justeru merasakan sudah tiba masanya kita kembali menikmati erti sebenar demokrasi acuan gerombolan, aku dengan rasa bangga selaku rakyat kelas ketiga mengucapkan "Terima Kasih" diatas kenikmatan sistem "DEMOKRASI ALA MALAYSIA".

Tiada ulasan:

Catat Komen